Napas Kehidupan Warga Lima Gunung

Written By wartini cantika on Minggu, 15 Maret 2015 | 11.37

KERIUHAN di kaki Gunung Sumbing, Magelang, Jawa Tengah, terasa istimewa, Minggu (1/2). Para petani dan buruh meliburkan diri. Mereka berduyun- duyun menuju Dusun Krandegan. Pintu-pintu rumah warga dibuka lebar dan perapian menyala hingga larut malam. Setelah gamelan ditabuh, tubuh-tubuh pun menari, menari....

Inilah cara masyarakat desa mengucapkan rasa syukur. Serba spontan, tetapi kompak bergerak sebelum akhirnya berterima kasih atas karunia alam pegunungan yang kaya.

Sehari sebelum pentas seni digelar, warga menghiasi jalanan utama yang tanjakannya sangat curam di Dusun Krandegan, Desa Sukomakmur, Kajoran, dengan tanaman bambu, boneka jerami pengusir burung, hingga dedaunan aneka warna. Di antara hijau tanaman loncang dan kentang, terpajang spanduk besar bertuliskan: "Ritus Regenerasi Lima Gunung".

Beragam seni digelar para seniman yang bermukim di lima gunung (Merapi, Merbabu, Andong, Menoreh, dan Sumbing). Pagi-pagi benar ketika matahari masih lelap di balik Gunung Sumbing, tuan rumah membuka pertunjukan dengan suguhan tari warok dan topeng ireng. Di antara tetabuhan gamelan, seekor burung elang dengan sayapnya yang lebar melayang di udara.

Para seniman menyuguhkan kesempurnaan seni yang lahir dari hati. Mereka pernah pentas di Gedung Kesenian Jakarta dan menghibur korban tsunami di Aceh. Kali ini mereka tampil di atas ladang nganggur milik Sumitro, berlatar cantiknya lanskap Gunung Sumbing.
Keindahan gerak sejatinya hanya aksesori karena sumber utama kegembiraan justru berasal dari alam itu sendiri. Menghirup udara pagi nan segar, penari warok Titis Cahyo Mudo Sumbing dan penari jaran kepang berjalan satu per satu menapaki galangan sawah. Langkah mereka tegap terbiasa dengan licinnya jalur pendakian.

Sambil berjalan telanjang kaki, mereka membicarakan apa saja, mulai dari kecelakaan pesawat hingga berita terhangat tentang kriminalisasi Komisi Pemberantasan Korupsi. Tak heran jika mereka kemudian juga memajang spanduk bertuliskan "Anak Cucu vs Koruptor".

Kesenian menjadi napas kehidupan warga Dusun Krandegan. Sekitar 90 persen dari 415 keluarga yang tinggal di sana, dari anak balita hingga lansia, bisa menari. Di dusun di lereng Gunung Sumbing ini terdapat 13-14 kelompok kesenian. Warga dusun memiliki agenda kesenian sebagai tradisi sekaligus demi kegembiraan hati.
Seluruh penari warok adalah petani. Mereka menjadikan ladang sebagai panggung seni. Berbaris di atas sisa-sisa tanaman tembakau dan kubis, mereka memperkenalkan jati diri sebagai warok gunung sebelum kemudian menari.


Anda sedang membaca artikel tentang

Napas Kehidupan Warga Lima Gunung

Dengan url

http://bangkabarita.blogspot.com/2015/03/napas-kehidupan-warga-lima-gunung.html

Anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya

Napas Kehidupan Warga Lima Gunung

namun jangan lupa untuk meletakkan link

Napas Kehidupan Warga Lima Gunung

sebagai sumbernya

0 komentar:

Poskan Komentar

techieblogger.com Techie Blogger Techie Blogger